Nilai Sun Protection Factor (SPF) pada Sediaan Lotion Ekstrak Etanol Daun Jambu Air (Syzygium aqueum)

Majalah Farmasetika, 6 (Suppl 1) 2021, 123-132 https://doi.org/10.24198/mfarmasetika.v6i4.36664

Artikel Penelitian

Download PDF

Syifa Salsabila, Ira Rahmiyani*, Diana Sri Zustika

Program Studi S1 Farmasi, Stikes Bakti Tunas Husada Tasikmalaya, Jawa Barat, Indonesia

*Email: ira_rahmiyani@stikes-bth.ac.id

(Submit 19/12/2021, Revisi 20/12/2021, Diterima 30/8/2021, Terbit 31/12/2021)

Abstrak

Indonesia merupakan negara beriklim tropis dimana sangat memungkinkan kulit untuk terus terpapar sinar matahari. Radikal bebas berupa sinar ultraviolet dari matahari yang berlebih akan menyebabkan kerusakan pada kulit. Penggunaan lotion yang mengandung antioksidan dapat dilakukan untuk melindungi kulit dari paparan radikal bebas. Daun jambu air (Syzygium aqueum) merupakan salah satu tumbuhan yang memiliki aktivitas antioksidan. Senyawa myricetin dalam tanaman jambu airmemiliki aktivitas sebagai UV protektor. Daun jambu air diekstraksi menggunakan pelarut etanol 96% dengan metode maserasi. Pengujian aktivitas antioksidan dilakukan menggunakan metode DPPH dengan vitamin C sebagai pembanding. Pengujian nilai SPF dilakukan menggunakan spektrofotometri UV-Vis yang didasarkan pada persamaan Mansur. Lotion Ekstrak   etanol daun jambu air dilakukan pengujian aktivitas antioksidan, nilai SPF dan evaluasi organoleptik, homogenitas, pH, daya sebar dan daya lekat selama 4 minggu.  Hasil menunjukkan bahwa Ekstrak dan sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air (Syzygium aqueum) memiliki aktivitas antioksidan sangat kuat dan sedang dengan nilai IC50 masing-masing 5,0301 ppm dan 107,75 ppm , sedangkan nilai SPF-nya    termasuk kedalam kategori proteksi ultra dan maksimal yaitu 35,56 dan 8,46.

Kata Kunci

Antioksidan, daun Syzygium aqueum, Lotion, nilai SPF

Pendahuluan

Indonesia adalah negara beriklim tropis dimana sangat memungkinkan kulit untuk terus terpapar sinar matahari. Kulit yang terus menerus terpapar sinar matahari dapat menyebabkan kulit menjadi gelap dan menimbulkan beberapa kerusakan kulit diantaranya kulit kemerahan, pigmentasi dan dalam waktu yang lama dapat menyebabkan resiko kanker. Radikal bebas berupa sinar ultraviolet dari matahari apabila berlebih inilah yang akan menyebabkan kerusakan pada kulit(1)

Lotion merupakan sediaan emulsi yang biasa digunakan pada kulit. Penggunaan lotion yang mengandung antioksidan dapat dilakukan untuk memudahkan masyarakat melindungi kulit dari paparan radikal bebas.Senyawa antioksidan dapat digunakan untuk melindungi kerusakan kulit yang disebabkan oleh radikal bebas. Senyawa antioksidan mampu menatralisir radikal bebas dengan memberikan elektronnya pada senyawa radikal bebas(2).

Daun jambu air (Syzygium aqueum) merupakan salah satu tumbuhan yang memiliki aktivitas antioksidan. Aktivitas antioksidan ini dihasilkan dari senyawa yang terkandung dalam daun jambu air (Syzygium aqueum) diantaranya senyawa Myricetin, dan juga vitamin C(3). Aktivitas antioksidan daun jambu air memiliki perlindungan terhadap UVA pada pengujian keratinosit menggunakan sel HaCaT(4). Myricetin termasuk kedalam senyawa flavonoid. Myricetin memiliki aktivitas antioksidan dan aktivitas antioksidan myricetin melebihi vitamin E. Aktivitas antioksidannya ini dapat menghambat pembentukan H2O2 yang diinduksi UVB pada keratinosit. Selain memiliki aktivitas antioksidan myricetin juga menunjukan aktivitas antiphotoaging dengan meredam radikal bebas dikulit(5).

Metode

Alat

Alat-alat yang digunakan pada penelitian ini terdiri dari alat gelas, spektrofotometer UV-Vis (Genesys 10S UV-Vis), rotary evaporator (EYELA OSB-2100), maserator, tanur (wiseTherm), oven (Memmert), timbangan analitik (Mettler Toledo), mikropipet (DragonLab), pH meter (IONIX), viskometer Brookfield.

Bahan

Bahan yang digunakan pada penelitian ini terdiri dari daun jambu air, etanol 96% (smartlab), toluene (merck), amonia, kloroform (smartlab), HCl 2N (merck), DPPH (sigma aldirch), etanol p.a (smartlab), asam stearat, trietanolamin, parafin cair, setil alkohol (ecogreen), gliserin (ecogreen), methyl paraben, akuades 

Prosedur

Sebanyak 2,6 kg daun jambu air segar dilakukan pencucian kemudian di keringkan dengan cara diangin-anginkan ditempat yang tidak terkena sinar matahari langsung selama 7 hari. Setelah kering daun dihaluskan hingga menjadi serbuk.

Ekstraksi dilakukan dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol 96%. Serbuk daun jambu air direndam dengan 500 mL pelarut etanol 96% selama 24 jam sambil sesekali diaduk. Setelah itu disaring, lalu ampasnya diekstraksi kembali seperti langkah awal. Setelah itu filtrat dicampurkan dan dipekatkan menggunakan rotary evaporator dan waterbath hingga diperoleh ekstrak kental.Pengujian karakterisitik mutu Simplisia meliputi Penetapan kadar air, kadar abu total, susut pengeringan, Bobot Jenis ekstrak dan penapisan fitokimia(6),(7).

Pengujian aktivitas antioksidan dilakukan dengan metode DPPH. Larutan vitamin C dibuat dalam konsentrasi 1 ppm, 2 ppm, 3 ppm, 4 ppm, dan 5 ppm. Larutan vitamin C

diinkubasi dengan larutan DPPH 25 ppm dengan perbandingan 1 : 2 (larutan vitamin C : larutan DPPH) selama 30 menit dan diamati serapan yang terjadi menggunakan spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang 516 nm. Larutan ekstrak etanol daun jambu air dibuat dalam konsentrasi 2 ppm, 4 ppm, 5 ppm, 7 ppm, dan 8 ppm kemudian diukur dengan cara yang sama seperti pada pembanding

Nilai IC50 ditetapkan melalui persamaan regresi linier dari kurva kalibrasi yaitu presentase peredaman sebagai sumbu y dan konsentrasi antioksidan sebagai sumbu x. Nilai IC50 dihitung dengan cara memasukan nilai 50% kedalam persamaan regresi sebagai nilai y, kemudian dihitung nilai x sebagai konsentrasi IC50.

Pengujian nilai SPF ekstrak etanol daun jambu air dilakukan menggunakan metode spektrofotometri UV-Vis dan didasarkan pada persamaan Mansur. Sampel ekstrak etanol daun jambu air konsentrasi 1000 ppm dibuat dengan menimbang 50 mg ekstrak etanol daun jambu air dan dilarutkan dalam 50 ml etanol p.a. sampel kemudian diukur serapannya dengan spektrofotometer UV-Vis tiap 5 nm pada rentang panjang gelombang dari 290 nm sampai 320 nm. Analisa data nilai spf dianalisis menggunakan metode Mansur (1986) yaitu :

Keterangan :

EE  : Spektrum Efek Eritema

I  : Spektrum Intensitas Cahaya

Abs  : Absorbansi sampel

CF  : Faktor koreksi

Nilai EE × I ditunjukan pada tabel berikut :

Tabel 1. Normalized product function(8)

NoPanjang Gelombang (nm)EE × I
12900,0150
22950,0817
33000,28744
43050,3278
53100,1864
63150,0839
73200,0180

Nilai serapan yang diperoleh dikalikan dengan nilai EE × I untuk masing-masing panjang gelombang yang terdapat pada tabel 3.1. kemudian hasil perkalian serapan dan EE × I dijumlahkan dan dikalikan dengan faktor koreksi untuk mendapatkan nilai SPF(9).

Ekstrak etanol daun jambu air dilakukan formulasi sediaan lotion. Ekstrak etanol daun jambu air yang digunakan berdasarkan perbandingan dari nilai IC50 ekstrak dengan IC50 vitamin C dan dikalikan dengan dosis vitamin C untuk sediaan topikal. Sehingga ekstrak etanol yang digunakan yaitu 10,14%. Bahan yang larut minyak (asam stearat, setil alkohol, dan parafin cair) dimasukan kedalam cawan penguap. Bahan-bahan yang larut air (trietanolamin, gliserin dan aquades) dimasukan kedalam gelas beaker. fase minyak dan fase air dipanaskan dan diaduk pada suhu 70-75℃ secara terpisah hingga homogen, kemudian dicampurkan pada suhu 70℃, sambil diaduk hingga kedua fase homogen. Kemudian metil paraben dan zat aktif ekstrak etanol daun jambu air dimasukan kedalam campuran dan dilakukan pengadukan sampai homogen(1).

Tabel 2 Formula lotion ekstrak etanol daun jambu air(1)

Nama BahanKonsentrasi
Ekstrak daun jambu air10,14%
Asam stearate2,5%
Trietanolamin1%
Parafin cair8%
Setil alcohol2,5%
Gliserin8%
Methyl paraben0,1%
Aquades ad100. mL

Evaluasi sediaan lotion dilakukan selama 4 minggu yang terdiri dari pengujian organoleptis, homogenitas, pH, daya sebar, dan daya lekat  . Pengujian organoleptik dilakukan dengan mengamati warna,bau dan bentuk lotion, homogenitas dilakukan dengan meletakan 0,1 gram lotion ekstrak etanol daun jambu air ditengah object glass dan ditutup dengan object glass lainnya kemudian dilihat ada tidaknya partikel kasar atau ketidakhomogenan pada sediaan. Pengujian pH sediaan dilakukan menggunakan pH meter. Daya sebar dilakukan dengan meletakan sejumlah lotion diatas kaca kemudian diatasnya diberi kaca yang sama dan ditingkatkan bebeannya, diberi rentang 1-2 menit lalu diukur diameter penyebarannya. Pengujian daya lekat dilakukan dengan meletakan lotion di atas object glass dan letakan object glass lain diatasnya kemudian tekan dengan beban selama 5 menit. Kemudian amati waktunya sampai kedua object glass terlepas. Pengujian aktivitas antioksidan sediaan lotion ekstrak daun jambu air dilakukan dengan menimbang 50 mg kemudian ditambahkan 50 mL etanol p.a. kemudian dilakukan pengenceran sehingga diperoleh konsentrasi 10 ppm, 20 ppm, 45 ppm, 70 ppm, dan 80 ppm. Larutan lotion diinkubasi dengan larutan DPPH 25 ppm dengan perbandingan 1 : 2 (larutan lotion : larutan DPPH) selama 30 menit dan diamati serapan yang terjadi menggunakan spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang 516 nm. Sedangkan untuk pengukuran nilai SPF dibuat dalam konsentrasi 1000 ppm dalam etanol p.a. Larutan yang diperoleh diukur serapannya dengan spektrofotometer UV-Vis tiap 5 nm pada rentang panjang gelombang dari 290 nm sampai 320 nm. Analisa data nilai SPF dianalisis menggunakan metode Mansur.

Hasil

Tabel 3. Parameter Mutu Simplisia dan Ekstrak Etanol Daun Jambu Air (Syzygium aqueum)

Jenis bahan  Hasil
Susut pengeringan Simplisia11,0975 ± 0,0919%
Kadar Abu Total Simplisia6,28 ± 0,0135%
Kadar Air simplisia4 ± 0 %
Kadar Air Ekstrak8,0005 ± 0,0016%
Bobot Jenis Ekstrak0,8136 ± 0,0056 gram/mL

Tabel 4. Antioksidan Vitamin C, Ekstrak dan Lotion Ekstak Daun Jambu Air

SampelIC50
Vitamin C2,4786 ppm
Ekstrak daun Jambu air5,0301 ppm
Lotion ekstrak daun Jambu air107,75 ppm

 Tabel 5. Evaluasi Sediaan Lotion Ekstrak Daun Jambu Air

Jenis EvaluasiHasilSyarat
OrganoleptisSemi solid, Hijau, Bau KhasSemi solid, Hijau, Bau Khas
HomogenitasTidak homogenHomogen
pH6,354,5-8
Daya Sebar5,0 cm5 – 7 cm
Daya Lekat1,25 detik> 4 detik

Tabel 6. Nilai SPF Ekstrak dan Sediaan Lotion Ekstrak Daun Jambu Air

SampelNilai SPF
Ekstrak ekstrak daun Jambu air35,56
Lotion ekstrak daun Jambu air8,46

Pembahasan

Pengujian aktivitas antioksidan ekstrak etanol daun jambu air dilakukan menggunakan metode DPPH dengan panjang gelombang 516 nm dan vitamin C digunakan sebagai pembanding. Hasil pemeriksaan aktivitas antioksidan vitamin C dan ekstrak etanol daun jambu air menunjukan bahwa keduanya memiliki aktivitas antioksidan yang sangat kuat. Aktivitas antioksidan ekstrak etanol daun jambu air dihasilkan dari senyawa yang terkandung dalam daun jambu air yaitu senyawa myricetin(3). Senyawa myricetin merupakan senyawa yang termasuk kedalam golongan flavonoid. Senyawa myricetin terdapat pada bagian daun dari tanaman jambu air(10). Mekanisme dari aktivitas antioksidan yaitu mampu menangkap langsung radikal bebas dengan mendonorkan atom hidrogen(11). Senyawa myricetin mampu menangkap radikal bebas hidroksil yang dihasilkan melalui fotolisis UV H2O2.

Sun Protection Factor (SPF) merupakan indikator yang menjelaskan tentang keefektifan dari suatu zat yang bersifat UV protektor. Semakin tinggi nilai SPF dari suatu zat aktif, maka semakin efektif untuk melindungi kulit dari pengaruh buruk sinar UV(12). Nilai SPF ekstrak etanol daun jambu air termasuk kedalam kategori proteksi ultra. Dimana kategori proteksi berdasarkan nilai SPF yaitu nilai SPF 2-4 kategori proteksi minimal,4-6 kategori proteksi sedang, 6-8 kategori proteksi ekstra, 8-15 kategori proteksi maksimal dan ≥15 kategori proteksi ultra(13). Senyawa golongan flavonoid dan tanin dapat berperan sebagai UV protektor. Senyawa tanin mampu mengurangi produksi H2O2 dan menghambat induksi ornitin dekarboksilase(14). Senyawa flavonoid myricetin dengan aktivitas antioksidannya dapat menghambat pembentukan H2O2 yang diinduksi UVB dalam keratinosit serta mengurangi kadar malondialdehida yang meningkat setelah terpapar sinar UVB(5). Sinar UVB merupakan sinar yang memiliki panjang gelombang 290-320 nm. Sinar UVB lebih efektif dalam menyebabkan kerusakan kulit(15)

Pengujian homogenitas bertujuan untuk mengetahui homogen atau tidaknya suatu sediaan. Sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air tidak homogen. Hal tersebut ditandai dengan adanya bintik kecil ekstrak etanol daun jambu air. Ketidakhomogenan ini kemungkinan diakibatkan karena konsentrasi ekstrak yang cukup besar. Sehingga tampilan fisik dari sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air kurang baik. Untuk memperbaiki tampilan dari suatu sediaan salah satunya adalah menggunakan metode nanopartikel. Nanopartikel merupakan partikel yang memiliki ukuran 10-1000 nm. Salah satu kegunaan nanoteknologi yaitu dapat meningkatkan warna dan kualitas akhir dari suatu sediaan(16). Contohnya adalah pada pengembangan hand & body lotion nanopartikel kitosan dan spirulina Sp sebagai antioksidan(17), dan  uji sediaan lotion nanopartikel ekstrak terong belanda sebagai antioksidan(18).

Pengujian pH sediaan lotion bertujuan untuk mengetahui apakah pH sediaan memenuhi syarat pH kulit atau tidak. Karena apabila pH dari sediaan lotion melebihi atau kurang dari pH kulit maka akan mengakibatkan iritasi pada kulit(19). pH sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air stabil dan telah  memenuhi syarat pH kulit. Syarat pH untuk sediaan lotion adalah 4,5-8,0 berdasarkan SNI 16-4399-1996(20).

Pengujian daya sebar sediaan lotion bertujuan untuk mengetahui kemampuan penyebaran lotion dan menunjukkan kemudahan dalam mengaplikasikan sediaan pada kulit. Sediaan yang baik akan mudah menyebar pada kulit tanpa menggunakan tekanan yang besar. Dilihat  dari hasil evaluasi sediaan daya sebar lotion ekstrak etanol daun jambu air stabil dan memenuhi syarat daya sebar untuk sediaan lotion.Syarat daya sebar lotion adalah 5-7 cm(21).

Pengujian daya lekat dilakukan untuk mengetahui kemampuan melekatnya lotion pada kulit. Bila lotion memiliki daya lekat terlalu lemah maka efek terapi tidak tercapai, namun apabila memiliki daya lekat yang terlalu kuat maka akan menghambat pernafasan kulit. Namun daya lekat dari sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air kurang baik karena daya lekat yang baik yaitu lebih dari 4 detik(22). Daya lekat lotion dikaitkan dengan viskositas   sediaan lotion, semakin tinggi viskositas lotion maka diperlukan waktu lebih lama untuk memisahkan kedua gelas objek, sebaliknya semakin rendah viskositas lotion maka waktu yang dibutuhkan untuk memisahkan kedua gelas objek semakin cepat(23). Suhu pencampuran dan lama pengadukan juga berpengaruh terhadap daya lekat. Semakin tinggi suhu pencampuran dan lama pengadukan maka akan menghasilkan daya lekat yang lebih tinggi(24). Daya sebar memiliki hubungan dengan daya lekat, semakin kecil daya sebar maka akan semakin lama waktu sediaan untuk melekat dan semakin besar daya sebar maka semakin cepat waktu sediaan untuk melekat(25).

Dari hasil pengujian aktivitas antioksidan, sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air memiliki aktivitas antioksidan sedang. Penurunan aktivitas antioksidan sediaan lotion daun jambu air dapat terjadi karena terdapat  asam stearat pada formula sediaan lotion. Asam stearat adalah asam lemak non esensial, sehingga antioksidan yang terdapat pada sediaan lotion berinteraksi dengan radikal asam lemak, dengan menghambat peroksidasi lipid melalui pembersihan senyawa oksigen reaktif(26).  Penurunan aktivitas antioksidan daun jambu air juga terjadi pada sediaan emulgel, dimana nilai IC50 dari ekstrak daun jambu air 10,013 ppm menurun menjadi 39,909 ppm ketika dibuat sediaan emulgel(27). Penurunan aktivitas antioksidan setelah dibuat sediaan emulgel dapat terjadi karena adanya pengaruh penambahan berbagai bahan basis emulgel(28). Jumlah emulgator yang digunakan dalam sediaan dapat mempengaruhi aktivitas antioksidan dari sediaan(29). Nilai SPF dari sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air termasuk kedalam kategori proteksi maksimal(13). Dari data tersebut proteksi sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air terhadap sinar UV mengalami penurunan. Namun secara keseluruhan sediaan lotion ekstrak etanol daun jambu air masih berpotensi memberikan perlindungan terhadap sinar UV

Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa ekstrak etanol daun jambu air memiliki aktivitas antioksidan yang sangat kuat dengan nilai SPF kategori proteksi ultra pada konsentrasi 1000 ppm. Sedangkan Lotion memiliki aktivitas antioksidan sedang dengan nilai SPF kategori proteksi maksimal.

Daftar Pustaka

  1. Mulyani T, Ariyani H, Rahmi S. Formulasi dan Aktifitas Antioksidan Lotion Ekstrak Daun Suruhan (Peperomia pellucida L.). J Curr Pharm Sci [Internet]. 2018;2(1):111–7. Available from: journal.umbjm.ac.id/index.php/jcps
  2. Pujiastuti A, Kristiani M. Formulasi dan Uji Stabilitas Mekanik Hand and Body Lotion Sari Buah Tomat (Licopersicon esculentum Mill.) sebagai Antioksidan. J Farm Indones. 2019;16(1):42–55.
  3. Anggrawati PS, Ramadhania ZM. Review artikel: Kandungan Senyawa Kimia dan Bioaktivitas dari Jambu Air (Syzygium aqueum Burn. f. Alston). Farmaka. 2016;14(2):331–44.
  4. Sobeh M, Mahmoud MF, Petruk G, Rezq S, Ashour ML, Youssef FS, et al. Syzygium aqueum: A Polyphenol- Rich Leaf Extract Exhibits Antioxidant, Hepatoprotective, Pain-Killing and Anti-Inflammatory Activities in Animal Models. Front Pharmacol. 2018;9.
  5. Semwal DK, Semwal RB, Combrinck S, Viljoen A. Myricetin: A Dietary Molecule with Diverse Biological Activities. Nutrients. 2016;8.
  6. Departemen Kesehatan RI. Farmakope Herbal Indonesia Edisi I. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, editor. Jakarta; 2008.
  7. Departemen Kesehatan RI. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. IV. Jakarta: Direktorat Jenderal Pengawas Obat dan Makanan; 2000.
  8. Sayre RM, Agin PP, Levee GJ, Marlowe E. a Comparison of In Vivo and In Vitro Testing of Sunscreening Formulas. Photochem Photobiol. 1979;29:559–66.
  9. Pramiastuti O. Penentuan Nilai Spf ( Sun Protection Factor) Ekstrak Dan Fraksi Daun Kecombrang (Etlingera Elatior) Secara in Vitro Menggunakan Metode Spektrofotometri. Parapemikir  J Ilm Farm. 2019;8(1).
  10. PMonisha, E S, SHR S, R S, S K. Phytochemistry And Pharmacology Of Syzygium aqueum : A Critical Review. 2018;5(6):271–6.
  11. Arifin B, Ibrahim S. Struktur, Bioaktivitas Dan Antioksidan Flavonoid. J Zarah. 2018;6(1):21–9.
  12. Widyawati E, Ayuningtyas ND, Pitarisa AP. Penentuan Nilai SPF Ekstrak Dan Losio Tabir Surya Ekstrak Etanol Daun Kersen (Muntingia calabura L.) Dengan Metode Spektrofotometri UV-VIS. J Ris Kefarmasian Indones. 2019;1(3).
  13. Yasin RA. Uji Potensi Tabir Surya Ekstrak Kulit Buah Jeruk Nipis (Citrus aurantifolia) Secara In Vitro [Internet]. UIN Alauddin Makassar; 2017. Available from: lib.unnes.ac.id/6871/1/8479.pdf%0Ahttp://www.albayan.ae
  14. Purwaningsih S, Salamah E, Adnin MN. Efek Fotoprotektif Krim Tabir Surya Dengan Penambahan Karaginan Dan Buah Bakau Hitam (Rhizopora mucronata Lamk.). J Ilmu dan Teknol Kelaut Trop. 2015;7(1):1–14.
  15. Setiawan T. Uji Stabilitas Fisik dan Penentuan Nilai SPF Krim Tabir Surya yang Mengandung Ekstrak Daun Teh Hijau (Camellia Sinensis L.), Oktil Metoksisinamat, dan Titanium Dioksida [Internet]. Universitas Indonesia; 2010.
  16. Ahdyani R, Rahayu S, Zamzani I, Farmasi F, Banjarmasin UM, Farmasi F, et al. Review : Pengembangan Sistem Penghantaran Berbasis Nanopartikel Dalam Sediaan Kosmetika HerbalL ( Review : Development Of Nanoparticel-Based Delivery System In Herbal Cosmesetics ). J Curr Pharm Sci. 2020;4(1):289–99. 
  17. Ningrum WA, Wirasti W, Permadi YW, Himmah FF. Uji Sediaan Lotion Nanopartikel Ekstrak Terong Belanda Sebagai Antioksidan. J Ilm Kesehat. 2021;14(1):99.ac.id/ojs.stikes-
  18. Salsabila N, Indratmoko S, O ATNL. Pengembangan Hand & Body Lotion Nanopartikel Kitosan dan Spirulina Sp sebagai Antioksidan. J Ilm JOPHUS  J Pharm UMUS. 2020;2(01):11–20.
  19. Masadi YI, Lestari T, Dewi IK. Identifikasi Kualitatif Senyawa Terpenoid Ekstrak N- Heksana Sediaan Losion Daun Jeruk Purut (Citrus Hystrix Dc). J Kebidanan dan Kesehat Tradis. 2018;3(1):32–40.
  20. Badan Standardisasi Nasional. Sediaan Tabir Surya. Dewan Stand Nas. 1996;
  21. Dominica D, Handayani D. Formulasi dan Evaluasi Sediaan Lotion dari Ekstrak Daun Lengkeng (Dimocarpus Longan) sebagai Antioksidan. J Farm Dan Ilmu Kefarmasian Indones. 2019;6(1).
  22. Syam AA, Marini M. Optimasi Formulasi Sediaan Handbody Lotion Dari Ekstrak Kulit Jeruk Bali (Citrus maxima (Burm.) Merr.) Sebagai Antioksidan. J FARMAKU (Farmasi … [Internet]. 2020;5(2):32–8. Availablefrom:https://stikes-muhammadiyahku.ac.id/ojs.stikes-muhammadiyahku.ac.id/index.php/jurnalfarmaku/article/view/135
  23. Oktaviasari L, Zulkarnain AK. Formulasi dan Uji Stabilitas Fisik Sediaan Lotion O/W Pati Kentang (Solanum Tuberosum L.) Serta Aktivitasnya Sebagai Tabir Surya. Maj Farm. 2017;13(1):9–27.
  24. Baskara IBB, Suhendra L, Wrasiati LP. Pengaruh Suhu Pencampuran dan Lama Pengadukan terhadap Karakteristik Sediaan Krim. J Rekayasa Dan Manaj Agroindustri. 2020;8(2).
  25. Lumentut N, Edi HJ, Rumondor EM. Formulasi dan Uji Stabilitas Fisik Sediaan Krim Ekstrak Etanol Kulit Buah Pisang Goroho (Musa acuminafe L.) Konsentrasi 12.5% Sebagai Tabir Surya. J MIPA. 2020;9(2):42.
  26. Sari DI, Rahmawanty D, Ratna S, Sari I, Humairo A. Profil Perlindungan Sediaan Lotion Ekstrak Air Daun Gaharu ( Aquillaria microcarpa ) Terhadap UV-A Dan UV-B. 2020;5(1):93–7.
  27. Auliasari N, Gozali D, Santiani A. Formulasi Emulgel Ekstrak Daun Jambu Air ( Syzygium aqueum ( Burm . f .) Alston ) sebagai Antioksidan. J Farm Bahari. 2016;7(2).
  28. Sa’adah H, Najihudin A, Handayani R. Formulasi Dan Evaluasi Emulgel Ekstrak Etanol Buah Karamunting ( Melastoma Polyanthum) Sebagai Antioksidan. J Farm BahariI. 2018;9(1):1–12.
  29. Mutiara AU. Formulasi Dan Uji Aktivitas Antioksidan Sediaan Krim Minyak Atsiri Kulit Jeruk Manis ( Citrus aurantium Dulcis ) Dengan Asam Stearat Sebagai Emulgator. 2018.

Cara mengutip artikel ini

About Majalah Farmasetika

Majalah Farmasetika (ISSN : 2686-2506) di situs ini adalah Majalah Farmasetika Edisi Khusus yang merupakan jurnal farmasi di Indonesia SINTA 3 berbentuk artikel penelitian, artikel review, laporan kasus, komentar, dan komunikasi penelitian singkat di bidang farmasetika. Edisi khusus ini dibuat untuk kepentingan informasi, edukasi dan penelitian kefarmasian.

Check Also

Pengetahuan Profesi Tenaga Kefarmasian Terhadap Terapi dan Rawat Luka Pasien Kanker

Majalah Farmasetika, 6 (Suppl 1) 2021, 176-182 https://doi.org/10.24198/mfarmasetika.v6i4.37017 Artikel Penelitian Download PDF Dinda Monika Nusantara …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.